Wuhan Kembali Normal Tetapi Dunia Masih Berjuang Melawan Pandemi Covid

 

Setahun yang lalu, pemberitahuan yang dikirim ke ponsel cerdas di Wuhan pada pukul 2 pagi mengumumkan penguncian virus korona pertama di dunia, membuat pusat industri dan transportasi China tengah yang ramai menjadi macet hampir dalam semalam. Itu akan berlangsung 76 hari.

Namun, Sabtu pagi, penduduk kota tempat virus pertama kali terdeteksi sedang joging dan berlatih tai chi di taman yang diselimuti kabut di samping Sungai Yangtze yang perkasa.

 

Kehidupan sebagian besar telah kembali normal di kota berpenduduk 11 juta itu, bahkan ketika seluruh dunia bergulat dengan penyebaran varian virus yang lebih menular. Upaya untuk memvaksinasi orang untuk Covid-19 telah gagal karena kekacauan dan persediaan yang terbatas di beberapa tempat. Bencana telah menewaskan lebih dari 2 juta orang di seluruh dunia.

Lalu lintas sepi di Wuhan tetapi tidak ada tanda-tanda hambatan bahwa setahun yang lalu mengisolasi lingkungan, mencegah pergerakan di sekitar kota dan mengurung orang di kompleks perumahan dan bahkan apartemen mereka.

Wuhan menyumbang sebagian besar dari 4.635 kematian China akibat Covid-19, jumlah yang sebagian besar tetap statis selama berbulan-bulan. Kota ini sebagian besar telah bebas dari wabah lebih lanjut sejak penguncian dicabut pada 8 April, tetapi pertanyaan tetap ada tentang dari mana virus itu berasal dan apakah Wuhan dan otoritas China bertindak cukup cepat dan dengan transparansi yang cukup untuk memungkinkan dunia bersiap menghadapi pandemi itu. telah membuat sakit lebih dari 98 juta.

Wuhan telah dipuji karena pengorbanannya dalam melayani bangsa, mengubahnya menjadi semacam Stalingrad dalam perang Tiongkok melawan virus, diperingati dalam buku, dokumenter, acara TV, dan panegyrics dari para pejabat termasuk kepala negara dan pemimpin Komunis. Partai Xi Jinping.

“Kami pikir Wuhan adalah kota heroik. Bagaimanapun, itu menghentikan ekonominya untuk membantu China menangani pandemi. Ini tindakan yang mulia, ”kata warga Chen Jiali, 24, yang bekerja di sebuah perusahaan belanja internet.

China pada hari Sabtu mengumumkan 107 kasus lagi, sehingga totalnya sejak awal pandemi menjadi 88.911. Dari jumlah tersebut, provinsi utara Heilongjiang menyumbang jumlah terbesar di 56. Beijing dan pusat keuangan timur Shanghai keduanya melaporkan tiga kasus baru di tengah pengujian massal dan penguncian rumah sakit dan unit perumahan yang terkait dengan wabah baru-baru ini.

Pihak berwenang mewaspadai potensi lonjakan baru seputar liburan Tahun Baru Imlek bulan depan dan memberi tahu orang-orang untuk tidak bepergian dan menghindari pertemuan sebanyak mungkin. Sekolah dibiarkan keluar seminggu lebih awal dan banyak yang telah beralih ke kelas online. Penggunaan topeng tetap berlaku universal di dalam ruangan dan di transportasi umum. Aplikasi ponsel digunakan untuk melacak pergerakan orang dan membuktikan bahwa keduanya bebas virus dan belum pernah ke daerah tempat dugaan kasus telah ditemukan.

Sejak berakhirnya penguncian, Wuhan sebagian besar telah terhindar dari wabah lebih lanjut, sesuatu yang oleh penduduk seperti guru kimia Yao Dongyu dikaitkan dengan kesadaran yang meningkat akibat pengalaman traumatis tahun lalu.

“Saat itu, masyarakat sangat gelisah, tapi pemerintah sangat mendukung kami. Itu adalah jaminan yang sangat kuat, jadi kami melewati ini bersama-sama, “kata Yao, 24.” Sejak orang Wuhan mengalami pandemi, mereka melakukan tindakan pencegahan pribadi lebih baik daripada orang di daerah lain. ”

China dengan gigih membela tindakannya di hari-hari awal wabah, mengatakan pihaknya membantu mengulur waktu bagi seluruh dunia sambil mendorong teori pinggiran bahwa virus itu dibawa ke kota dari luar China, mungkin dari laboratorium di AS.

Setelah berbulan-bulan bernegosiasi, China akhirnya memberi izin kepada Organisasi Kesehatan Dunia pekan lalu untuk mengirim tim ahli internasional untuk mulai menyelidiki asal-usul virus. Mereka saat ini menjalani karantina selama dua minggu.

Panel ahli yang ditugaskan oleh WHO mengkritik China dan negara-negara lain minggu ini karena tidak bergerak untuk membendung wabah awal lebih awal, mendorong Beijing untuk mengakui bahwa itu bisa dilakukan lebih baik.

Di Hong Kong di China selatan, ribuan penduduk dikurung pada hari Sabtu dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi wabah yang memburuk di kota itu.

Hong Kong telah bergulat untuk menahan gelombang baru virus korona sejak November. Lebih dari 4.300 kasus telah tercatat dalam dua bulan terakhir, hampir 40% dari total kota.

Pihak berwenang mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa area yang terdiri dari 16 bangunan di distrik kelas pekerja Yau Tsim Mong akan ditutup sampai semua penghuninya diuji.

Sumber : CNBC

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *